Jakarta, CNN Indonesia

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Heru Budi Hartono mengakui Jakarta akan kewalahan menghadapi banjir di beberapa wilayah jika turun curah hujan selama empat jam dengan intensitas di atas 180 milimeter (mm) per hari.

“Jadi begini, di Jabodetabek, termasuk Jakarta, kemarin intensitas hujan 200 mm/hari. Sebanyak 180 mm/hari saja, kita DKI ini kalau hujan empat jam sudah kewalahan,” kata Heru mengutip Antara, Senin (25/3).

Selain itu, Heru juga meminta maaf dan meminta warga Jakarta untuk memaklumi jika terdapat wilayah yang banjir lebih dari 24 jam.

“Jadi, mohon dimaklumi dan saya mohon maaf di Jakarta Barat, kemarin juga banjir lebih dari 24 jam, tapi kan kita sudah atasi,” ujar Heru.

Lebih lanjut, menurut Heru, banjir di Jakarta bukan hanya karena curah hujan yang tinggi tetapi juga kiriman banjir dari wilayah Bodetabek hingga menghadapi banjir rob.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Oleh karena itu, Heru berharap, Jakarta tetap dalam kondisi yang aman dan banjir di beberapa titik bisa secepatnya teratasi dengan baik bersama pemangku kepentingan (stakeholders) terkait.

Menyinggung efektivitas Proyek Sodetan Ciliwung, menurut Heru, fasilitas tersebut dapat mengatasi banjir di Jakarta.

“Karena rob dan air hujan yang tadi 200 mm/hari lantas juga ada kiriman termasuk yang di Hek. Yang di Hek juga ada kiriman dari Bogor. Mudah-mudahan kita bisa atasi. Ya Sodetan Ciliwung juga masih efektif, dibuka terus,” ucap Heru.

Sebelumnya, Heru menyebut Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta mempunyai ratusan pompa untuk mempercepat surutnya banjir.

“Kita perlu embung cukup banyak, perlu pompanisasi yang saat ini pompa portabel ada sekitar 580 dan semuanya aktif, hanya ada 10 yang sedang perbaikan ringan,” kata Heru usai meninjau pipanisasi PAM Jaya di Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (18/3).

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi musim kemarau mulai terjadi pada April dan puncaknya terjadi pada Juli-Agustus 2024.

Adapun prediksi musim kemarau di Jakarta mundur hingga Mei 2024. Menanggapi hal itu, Heru berharap curah hujan di Jakarta tetap normal hingga musim kemarau.

(antara/DAL)

[Gambas:Video CNN]





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *